Jun 10, 2012

Jadilah si burung kecil

Bismillah.. 

Nabi Ibrahim dan Raja Namrud

Raja Namrud adalah seorang raja yang diberi kekuasaan oleh Allah memerintah sebuah negara. Kisah tentang Raja Namrud dan keangkuhannya mengakui kebesaran Allah tercatat di dalam Al-Quran melalui Surah Al-Baqarah - ayat 258,

"Tidakkah kamu memerhatikan orang yang berdebat dengan Ibrahim mengenai Tuhannya, kerana Allah telah memberikannya kerajaan (kekuasaan). Ketika Ibrahim berkata, "Tuhanku ialah yang menghidupkan juga mematikan", dia berkata "Aku pun dapat menghidupkan dan mematikan (dipanggil dua orang pemuda seorang dibiarkan hidup, manakala seorang lagi dibunuh)". Ibrahim berkata, "Allah menerbitkan matahari dari timur, maka terbitkanlah ia dari barat". Maka bingunglah orang yang kafir itu. Allah tidak memberi petunjuk kepada orang yang zalim."

Keangkuhan Raja Namrud dan keengganannya menerima Tuhan Nabi Ibrahim menyebabkan dia akhirnya mengambil keputusan membakar Nabi Ibrahim di dalam unggun api yang besar. Di sinilah terukirnya kisah si burung kecil yang usahanya besar di sisi Allah.


Kisah si burung kecil

Si burung kecil

Melihatkan api yang besar menjulang-julang dan marak membakar Nabi Allah, burung kecil ini segera mencari air dan mengambilnya dengan paruhnya yang kecil, lalu dititiskan ke atas nyalaan api yang marak tersebut.

Ternyata tindakan burung kecil ini diperlekehkan burung-burung lain, yang menganggap usaha tersebut sia-sia dan tidak memberi makna. Langsung tidak membantu. Namun burung ini tidak pernah berputus asa. Terus sahaja menjalankan usahanya tanpa mengenal lelah dan jemu. Dengan paruh yang kecil dan air setitis cuma, apakah mungkin dapat memadam api yang marak? Logik akal kita tentu sekali pantas menjawab TIDAK. Tapi burung kecil punya alasannya :

Aku yakin bahawa Allah tidak akan bertanya kepadaku apakah dengan usahaku api itu berjaya dipadamkan, tetapi Allah pasti akan bertanya apa yang telah aku lakukan untuk memadam api itu"

Usaha 'burung kecil' dan realiti hari ini

Terlalu banyak 'api marak menjulang-julang' yang dapat kita lihat hari ini, namun masih tetap kurang sifat dan usaha bak 'burung kecil' yang mampu dipupuk. Antaranya dapat dilihat usaha minima diri kita sendiri dalam memboikot barangan dan makanan keluaran Israel. 

Jika kita takutkan dengan usaha mem'boikot' ini, tertutup pintu rezeki anak-anak muda, jatuh ekonomi negara, perlu juga kita tanya apa rezeki Allah sekecil itu? Sedangkan nikmat rezeki yang Allah tebarkan di atas muka bumi ini tidak terkira banyaknya, tak terhitung jumlahnya. Percayalah Allah itu Maha Pemurah. Surah An-Nahl - ayat 18, 


"Dan jika kamu menghitung nikmat Allah (yang dilimpahkan kepada kamu), tiadalah kamu dapat menghitungnya satu persatu. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani."

Jadilah seperti 'burung kecil' walau ramai yang memperlekeh dan memandang enteng. Jangan biarkan walau 1 sen pun wang kita sampai ke tangan Yahudi. Kerana dengan nilai 1 sen ini, tetap ada sahamnya menembak saudara-saudara Islam kita di Palestin. Tetap ada nilainya memusnahkan masjid, madrasah, sekolah, hospital dan banyak lagi di bumi suci umat Islam itu. 

Usaha 'si burung kecil'


Kasihanlah pada anak-anak yang menjadi yatim kerana wang kita, para isteri yang menjadi balu kerana sifat tidak endah kita, ibubapa yang melihat anak ditembak, dirogol, dipukul. Para suami yang terpaksa meninggalkan keluarga di bumi Palestin untuk membaling batu ke arah kereta kebal yang KEBAL! 

Insafilah usaha si 'burung kecil', yang BESAR di sisi Allah. Apakah pula jawapan kita di hadapan Allah nanti? Adakah kita berusaha?

Wallahualam..

Ruj : Pahrol Mohd Juoi, Beduk di Ketuk
      Dr. Farhan Hadi , Denyut Kasih Medik

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...